Kamis, 15 September 2011

(Maghrib, bulan lalu.)



"Aku ingin hadiah.
1 buah kacamata baca yg tangkainya bukan dr karet gelang yg saling sambung..
Sesekali aku ingin yg bagus, stidaknya normal, sdikit mahal jg tdk apa2 kan?

Ya untk mataku, agar mampu membaca Quran.. Aku jg pingin membaca surat yg lain, tidak yaasin melulu, mentang2 aku hafalnya itu.. Tega skali kau!

Stiap hari adlh rangkaian kesabaran.
Aku tahu, engkau anakku, bukan org kaya, blm kerja.. Malah mengurusi penyakitku dan mjd babu dirumah sendiri.
Aku malah lbh sedih lg, ingat kau tak seberuntung teman2mu yg bs lanjut studi,.. Aku terlalu miskin begini nak..
Hmm, bagus kau tahu kita wajib bersyukur.

Jgn menangis. Sudah, tidak apa2. Kita akan baik2 sj sprti yg berulangkali kau ucapkan.
La tahzan, innallaha ma ana.
Oh, bahagia mendengarnya.

Ah, aku kapan shalatnya?"
Katanya, indah

(Maghrib, bulan lalu.)
_Mak tersayang.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar