Senin, 24 September 2012

Rappelling

Rappelling adalah metode turun tebing dengan menggunakan perlengkapan yang ada.
Sedangkan perlengkapannya sebagai berikut:
- Tali Carmantle
- Harness Seat / Full Body
- Carabinair
- Fugure 8
- Sarung Tangan
*alfa outbound
ini peralatan rappelling
Kali ini aku mau berbagi pengalaman bagaimana rasanya terjun dari ketinggian, tentunya bukan adegan *maaf* bunuh diri yang sering ada di drama, terjun kali ini ada SOP nya, jadi dijamin aman.
Ide mengadakan rappeling ini di komporin oleh aku yang waktu itu penasaran banget sama olah raga ini, dan di fasilitasi oleh pakde, kegiatan ini dilaksanakan pada tanggal 01 April 2012 lokasinya di Capolaga adventure camp,salah satu kawasan wisata alam di daerah ciater. setelah menemukan tebing setinggi kurang lebih 15m di area goa badak, lalu peralatan pun langsung di pasang. dan aku mengikuti intruksi cara memasang perangkat di badan, tapi ternyata tubuh kurusku ini tidak bisa berjodoh dengan yang namanya harness baik yang seat atau full body, dan alternatifnya yaitu menggunakan webbing.
pertama kali mau turun, deg-degan, gemeter pokoknya sop buah deh.

siap terjun
sempet kepeleset disini, tapi modal utamanya "jangan panik"
siap mendarat
icha asik baca novel
Karena tidak semua orang yang ikut berani melakukannya, maka kesempatan buatku untuk terjun lagi.. yeaaah, udah kena efek ketagihan nih.

kemudian,
ini kali ke dua ikut rappeling, rappeling kali ini dilaksanakan tanggal 15 April 2012 dan masih dilokasi yang sama, tapi bedanya, kali ini aku ikut membimbing anak-anak PMR tingkat SMA, sepertinya aku hobi sekali jadi orang asing, bergabung dengan orang-orang yang belum aku kenal, apalagi sebenarnya ini acara reuni anggota PMR atasanku, hehehe tapi enjoy aja laah.

doc.bunda mina
Buat temen-temen yang phobia ketinggian, kayaknya harus mencoba deh, aku dulu nya juga phobia ketinggian, tapi rasa takut itu harus di tebang, bukan malah di pelihara, dan rappeling salah satu terapi yang ampuh.

selamat mencoba ^_^




14 komentar:

  1. Klo aku ngeliat ke bawahnya aja udah takut -_-, sebuah olahraga yang menantang bahaya aku salaut sama kaka :)

    BalasHapus
  2. ye.. aku juga takut, tp tetep harus di lawan, lagian kan g sembarangan terjun, ada pengaman nya...
    selamat mencoba hehehe

    BalasHapus
  3. ckckck kalo sekarang aku harus bilang aji deh bukan naura..sepertinya kalo dipanggil naura setelah lihat foto ini rasanya..ahaha :)
    betul dulu aku juga pernah rasa awalnya memang takut tapi setelah menjejakkan kaki di bawah, rasanya pingin lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahha.. tp ga pke embel2 "abang" dkk ya,.. :P
      oya.. itu novel yg lg di baca RTDW lhoo.... hahaha

      Hapus
  4. Ketakutan itu muncul ketika hayalan kita mengarah pada hal-hal yang tidak di inginkan. saya pun terkadang takut akan ketinggian, apalagi ketika membuang sesuatu ke bawah dan membayangkan itu terjadi pada diriku. Intinya bagaimana mempesiapkan peralatan savety agar keyakinan akan keselamatan itu tumbuh dan mengalahkan rasa takut. satu lagi.. bener katamu.. jangan panik.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup.. intinya gausah bereaksi berlebihan terhadap sesuatu yg menimpa kta, yg bisa jg malah ngundang masalah dr reaksi itu :)

      Hapus
  5. ini potoshop apa ya... kurang percaya :p

    BalasHapus
  6. Azi kereeeen :)
    Akhwat ANGKASA, anggun dan perkasa

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe.. akhwat harus perkasa ya ka zahra. :D

      Hapus
  7. Subhanallah..jadi malu nih..tapi insyaallah kagak bakalan kalah dong...ntu baru manjat tebing...insyaallah ana mo menaiki menara eiffel ah biar lebih keren ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. malu kenapa?
      ayoo.. buktikan kk bisa.. heu :D

      Hapus
  8. woow kaya lagi syuting film wiro sableng (terbang2an) :D
    keren mba.. ^^d

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha... syuting mak lampir :P

      Hapus