Selasa, 23 Oktober 2012

(^_^)

saat persahabatan tidak lagi berumur panjang,
juga cinta yang seakan tak henti mengukir siksanya,
dan mimpi seolah jadi perjalanan yang begitu melelahkan,
ketika aku merasakan sakit, sedang kelenjar airmataku di buat tandus,
kau adalah obat penenangku dari semua hal itu,
sehingga kehilanganmu akan membuatku semakin payah.

ada segunung bahagia tiap ku amati sabit senyumanmu,
disana aku menemukan bias keistimewaan yang tak mampu kuterjemahkan
andai kau tahu indah ini, aku takkan pernah selesai mengisahkan semuanya dalam bait puisi.


                                                                                         kampus peradaban, 23-10-2012

10 komentar:

  1. aku menemukan pujangga di sini! :)
    azizah... dengan sayap imajinasimu, kau terbang sangat tinggi. jaga sayapmu yaaa... ia bisa membawamu kabur ke negeri antah berantah, hee.. canda!

    BalasHapus
    Balasan
    1. :D
      selamat tersesat ketempat ini mba liyan.. tp kok tau nama aku sssttt.!!

      Hapus
  2. nice, tetaplah bahagia bersamanya (:

    BalasHapus
    Balasan
    1. trimakasih.. :D
      bersama atau tanpa dia, aku harus tetap bahagia bukan :D
      karena suatu hari kehilangan itu pasti.

      Hapus
  3. I'll be with U forever... inshaAllah.. :)

    BalasHapus
  4. wah, asik nieh kata-katanya..

    tapi pengejaannya ajah sieh yang agak bikin ganggu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe,,, iya nih, masih belajar... share ilmunya ya :D

      Hapus
  5. Sahabat... Indah... dikelilingi banyak sahabat selaksa berada di tempat terindah, namun saat mereka tiba-tiba hilang, Hampapun akan terasa...

    BalasHapus