Jumat, 21 Desember 2012

~ Pangrango ~


Bawa aku mendaki pegunungan,
sampaikan aku ke puncaknya,  
aku ingin teriak lepas disana.


Senja ini, matahari turun ke dalam jurang-jurangmu,
Aku datang kembali ke dalam ribaanmu,
Dalam sepimu dan dalam dinginmu
walaupun semua orang berbicara tentang manfaat dan guna,
Aku bicara padamu tentang cinta dan keindahan,
dan aku terima kau dalam keberadaanmu,
Seperti kau di terima aku,
Aku cinta padamu, Pangrango yang dingin dan sepi
Sungaimu adalah nyanyian keabadian tentang tiada
Hutanmu adalah misteri segala
Cintamu dan cintaku adalah kebisuan semesta
Malam ini ketika dingin dan kebisuan
Menyelimuti Mandalawangi
Kau datang kembali dan bicara padaku tentang kehampaan semua
"Hidup adalah soal keberanian
Menghadapi yang tanda tanya
Tanpa kita bisa mengerti, tanpa kita bisa menawar
Terimalah, hadapilah"

Dan di antara ransel - ransel kosong
Dan api unggun yang membara
Aku terima itu semua
Melampaui batas - batas hutanmu
Melampaui batas - batas jurangmu
Aku cinta padamu Pangrango
Karena aku cinta pada keberanian hidup


 Soe Hok Gie
Jakarta 19 - 7 - 1966

Ternyata aku rindu...

26 komentar:

  1. selalu saja, aku masuk ke dalam tulisan-tulisan beserta lagu pada blog ini...

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih udah berkunjung :D

      Hapus
  2. Balasan
    1. ayooo mas, kita pangrango bareng.. ^_^

      Hapus
  3. Ketika sampai di puncak gunung, berteriak melepaskan unek unek yang ada wah seperyinya semuanya akan terasa bahagia :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. pada nyatanya pas nyampe puncak yang ada hanyalah decak kagum, bukan lagi teriak tapi tasbih yg g berhenti .. indah :)

      Hapus
  4. saya beberapa kali mendaki bukit Turgo, betapa ada sesuatu kita sampai puncak, apalagi gunung ya... semoga suatu saat bisa...

    BalasHapus
  5. waw.. saya suka kegiatan yang bertemakan alam bahkan pernah ikutan PA tapi saya belum berkesempatan naik gunung...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah... saya malah g pernah ikutan organisasi :D
      kapan2 yuk nanjak bareng :D

      Hapus
  6. Subhanallah.... Suatu saat aku akan ke sana, entah kapan... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayoook... aku jg pengen kesana lagi :D

      Hapus
    2. wowww,kerennnn.....
      salam kenal :D

      Hapus
  7. Pangrango, tunggu kedatanganku... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. tak pernah lari gunung dikejar :D

      Hapus
    2. coba klo gunungny nunduk, gak capek muncakny...haa

      wah, lagu(puisi Cahaya bulan) ini mengingatkanku pada seorang kawan... ;)

      Hapus
  8. subhNlloh... benar-benar petualang sejati. ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe mba liyan.. jd malu.. :D

      Hapus
  9. salut ukh, naek gunung tetep pake rok, salam kenal ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah :D
      salam kenal juga..

      Hapus
  10. baru masuk ke blog ini langsung disuguhin ama 'cahaya bulan' nya Gie.
    langsung ketebak deh anak pecinta alam.
    :)

    mantep mbak, walopun mendaki tetap nggak 'menanggalkan' fitrah sebagai muslimah.
    salam kenal ya.
    kalau berkenan mampir juga di tempat saya, sapa tau bisa berbagi info2.
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe,, penikmat Alam tepatnya, klo di sebut pecinta sih mash jauh y kyknya, actionku belom banyak buat kesitu :D

      sip... meluncur ^_^

      Hapus
  11. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  12. keren Teh saya suka sama tulisannya...surya kencana...gunung gede,,,mandalawangi..puncak pangrango adalah tempat dimana aku bisa melepas semua beban..dan dan dari semua penat akan sebuah masalah di kota...saya doakan semoga kamu bisa ke mandalawangi dan ke puncak pangrango

    BalasHapus