Selasa, 04 Juni 2013

~padam~



Ruang waktu: tertimbun lapisan kenangan.
Rinduku dipenggal waktu
Semesta seperti berkata : Aku mulai lelah menjadi kurir rasa mu
Kesunyian malam memeluk erat,
Bersama rindu-rindu yang terabaikan.
Sayang, bukankah kau yang mengajakku menyelam dalam keluguan rasa,
mengapa tak kau ajarkan juga padaku cara berenang ketika aku hendak tenggelam?
Hatiku telah sempurna kau patahkan,
Oleh kenyataan bahwa rasamu dulu, kini telah purna.


30-05-2013
Hati yang mengandung rasa, jika ia duabelas bulan,
telah keguguran di trimester pertama..







11 komentar:

  1. beuhh si nizza nih tulisannya makin dalem aje niz..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.... untung gue bisa berenang aslinya.. gkgk

      Hapus
  2. haiih.. kenapa jadi seperti ini?
    Jangan tenggelam niz.. jangan tenggelam >_<

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya,, efek liat danau kemaren niih.. gkgkg
      gak kok, aku kan udh pake pelampung,,gkgk

      Hapus
  3. Balasan
    1. opo ndo.... ada yang bisa saya banting #eh bantu.. hehehe

      Hapus
  4. Aduh, aku tertikam rasa kelam itu! >,<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan dengan kelam aku akan menikammu.. hahaha

      Hapus
    2. Dengan apa coba..? Masa dengan es krim? Haha

      Hapus
    3. mungkin itu lebih baik... hahaha

      Hapus
    4. aku percaya, orang yang menyakiti hati orang yang mereka sayangi, akan sakit juga hatinya.. dan aku, hanya tak ingin hatiku lebih sakit lagi :D gituuuh #curcol hahaha

      Hapus